Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Sunday, June 19, 2011

Legacy Ahmad Nawab.

JALAN dilalui Seniman Negara, Datuk Dr Ahmad Nawab dalam dunia hiburan tanah air tidak mudah. Dia pernah tiga hari tak makan kerana tiada duit. Orang seni dulu tidak semewah seperti anak seni zaman sekarang. Disebabkan perjuangan yang berliku itu, mereka lahir sebagai pejuang seni yang tulen, tulus dan ikhlas apabila berkarya. Setiap hasil ciptaan mereka menusuk kalbu dan tidak pernah jemu mendengarnya. Malah semakin kerap didengar, kian indah melodi dan bait bahasanya. Segala pengorbanan Ahmad Nawab sangat berbaloi, di mana dia kini legenda dalam bidang penciptaan lagu. Lebih 2,000 diilhamkan dan pencapaian gemilang itu tercatat dalam The Malaysian Book of Records. Daripada jumlah itu, hampir 1,000 lagu ciptaannya dinyanyikan atau dirakam lebih 80 penyanyi. Dia mula mencipta lagu pada 1952 menerusi Bintang Malam yang dinyanyikan oleh Datuk Ahmad Daud (Allahyarham). Daripada semua senarai lagunya, antara yang popular ialah Sabar Menanti, Bila Rindu Ku Sebut Namamu, Kau Yang Ku Tunggu, Calypso Samba, Kau Kunci Cintaku Dalam Hatimu, Dalam Dakapanmu, Bossanova, Mimpi Di Siang Hari dan Yang Ditunggu Tak Tiba. Bukan itu saja, selain menghasilkan lagu terbaik, Ahmad Nawab juga bertanggungjawab mengasah bakat penyanyi baru sehingga nama mereka kekal sehingga sekarang. Datuk Sharifah Aini, Broery Marantika, Salamiah Hassan, Uji Rashid, Hail Amir, Jamal Abdillah, Azlina Aziz, Siti Fairuz, Ramlah Ram dan Nassier Wahab antara penyanyi yang pernah mendapat bimbingannya. Justeru, bagi mengabadikan pembabitannya yang panjang dalam bidang seni, dia menghasilkan buku bertajuk Legasi Datuk Dr Ahmad Nawab. Buku yang mengambil masa 10 tahun untuk disiapkan dilancarkan secara rasminya oleh Menteri Komunikasi, Multimedia dan Warisan, Datuk Seri Rais Yatim sempena Malam Penghargaan Industri Filem 2011 di Hotel One World, Bandar Utama, Rabu lalu. Ketika ditemui pada majlis itu, Ahmad Nawab berkata, dia terpaksa menunggu 10 tahun sebelum buku itu direalisasikan. Itu pun selepas dia berjumpa Datuk Seri Rais. Buku dijual pada harga RM200 itu memuatkan pelbagai kisah suka duka perjalanan hidupnya sebagai pemuzik dan pencipta lagu. “Buku ini mengenai kepayahan, kejayaan dan perjuangan saya dalam dunia hiburan tanah air. Ia bukan laluan mudah, di mana saya mula bermain muzik pada usia 15 tahun. Menerusi buku ini saya ingin berkongsi segala pengalaman saya dengan generasi baru hari ini. “Syukur akhirnya buku ini dapat dipasarkan dan saya juga sangat berbesar hati kerana Datuk Seri Rais sudi melancarkannya. “Untuk memastikan segala fakta yang ditulis dalam buku ini tepat, penulisan dalam buku ini disemak banyak kali. Ia turut memuatkan komen mereka yang pernah bekerja dengan saya,” katanya. Mengenai corak muzik hari, Ahmad Nawab berkata, muzik sekarang tiada keaslian dan identiti. “Pencipta lagu zaman ini lebih mementingkan glamor dan publisiti. Sebab itu lagu yang dicipta sukar bertakhta di hati pendengar. Jarang lagu baru menjadi malar segar. Timbul sekejap dan kemudian hilang. “Saya terus mengikuti perkembangan muzik dan saya lihat banyak lagu lama dinyanyikan atau dirakam semula. Ada yang susunan lagu itu menjadi bertambah bagus, namun banyak juga yang hanya merosakkan melodi lagu itu. “Tiada masalah untuk menyusun semula lagu lama, tetapi jangan sampai hilang keasliannya,” katanya. Menceritakan pengalaman lampaunya, Ahmad Nawab berkata, dulu susah hendak cari makan dalam bidang seni, tidak seperti sekarang. Dengan alunan saksofonnya, Ahmad Nawab menghasilkan lima album instrumental — Pop Instrumental (1977), Ahmad Nawab (1979), Bintang Pujaan (1981), Mengenang Dirimu (1982) dan Ku Sayang Padamu (1983). Dia pernah berkhidmat dengan Orkestra RTM selama 17 tahun dan menang banyak anugerah, antaranya Anugerah Merak Kayangan (Lagu Terbaik) bagi lagu ciptaan pertamanya Bintang Malam pada 1980. Namun begitu, dia mencapai penghormatan tertinggi apabila dia dipilih untuk menerima Anugerah Seniman Negara 2006 pada 20 November 2006.

No comments: