Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Saturday, October 9, 2010

Jom Ke Kelah Santuari!

KESERONOKAN mandi bersama ikan kelah yang jinak mungkin pengalaman yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata.

MERIAH...gelagat pengunjung menangkap kelah yang licin dan berlendir memeriahkan suasana.
MERIAH...gelagat pengunjung menangkap kelah yang licin dan berlendir memeriahkan suasana.

sebelum  -  selepas

KENANGAN INDAH...peluang mandi bersama ikan kelah pasti tidak dapat dilupakan. JINAK...pengunjung mudah menangkap ikan kelah yang sememangnya jinak di santuari itu. MENCABAR...pengunjung perlu merentas laluan hutan yang sedikit mencabar sebelum sampai ke destinasi. BANYAK...ikan kelah boleh ditangkap menggunakan baju. TENANG...kehijauan alam semula jadi dan kejernihan air sungai yang mengalir memberi ketenangan hakiki.

KENANGAN INDAH...peluang mandi bersama ikan kelah pasti tidak dapat dilupakan.

Itulah yang akan dirasai tatkala berkunjung ke Kelah Santuari Sungai Petang, kira-kira 21 kilometer dari jeti Pengkalan Gawi, Tasik Kenyir, Terengganu.
Bagaimanapun, untuk sampai ke Kelah Santuari itu, pengunjung perlu melalui halangan kecil yang mencabar tetapi menyajikan panorama indah alam semula jadi dengan merentas hutan kira-kira 45 minit.
Demi merebut peluang merasai keseronokan menangkap kelah dengan tangan serta mandi bersamanya, penulis bersama rakan media lain bersedia menyahut cabaran.
Di awal perjalanan, semua bagaikan tidak sabar dan cukup bersemangat merentas hutan untuk sampai ke lubuk Kejor yang dihuni oleh ratusan ribu ikan kelah spesies hijau dan merah.
Namun, selepas 20 minit berjalan, keriuhan gelak tawa dek gurauan rakan-rakan di awal perjalanan sudah tidak kedengaran.

Tetapi, selepas melihat ratusan ribu ikan kelah berebut makanan, keriuhan mula kedengaran kembali sekali gus menghilangkan keletihan yang dirasai.
Keseronokan mula dirasai apabila seorang demi seorang turun ke permukaan air dan cuba menangkap ikan kelah dengan menggunakan tangan.

Click Here

Menariknya, pengunjung juga berpeluang mandi serta berenang bersama ikan kelah yang cukup jinak.
Penguat Kuasa Tasik Kenyir, Razali Saad, berkata dulu, ikan Kelah di lubuk itu tidak banyak dan agak liar.
Katanya, bagi memastikan ia sentiasa di lubuk itu dan membiak serta jinak, pihaknya terpaksa datang ke lubuk itu dan memberi makan kepada ikan-ikan itu.
“Kini, semua itu tidak perlu lagi kerana ikan-ikan di sini mempunyai sumber makanan sendiri, antaranya pokok neram, buah semareh dan pokok ara yang tumbuh di sepanjang sungai ini selain makanan daripada pengunjung,” katanya.
Melihat saiz ikan kelah yang ditangkap rakan,
Razali berkata ikan kelah paling besar pernah dijumpai di Tasik Kenyir seberat 15 kilogram (kg),” katanya.
Sepanjang trek memasuki Kelah Santuari ini, pengunjung berpeluang menikmati keindahan alam semula jadi selain ketenangan air sungai yang mengalir.
Bukan itu saja, pengunjung juga berpeluang mengenal pelbagai jenis pokok yang mungkin tidak pernah dilihat seperti pokok penaga, kempas, medang dan rengas.
Selain itu, untuk memudahkan pengunjung ke Kelah Santuari itu, mereka perlu mengikut laluan yang ditandakan berwarna merah dan kuning untuk keluar.
Ia juga bagi mengelak pengunjung sesat.
Bagi menjaga kebersihan, kehijauan dan ikan kelah di santuari itu, pengunjung dilarang merokok dan membuang bekas minuman atau makanan.
“Selain itu, anda dilarang memasukkan jari ke mulut ikan kelah bagi mengelak kematian.
“Mandi atau membasuh tangan menggunakan sabun juga dilarang di sini,” katanya.
Dengan berkeluasan 4,464 hektar dan diwartakan sebagai zon perlindungan untuk perlindungan, pengawetan dan pengeluaran ikan air tawar di Tasik Kenyir, aktiviti memancing tidak dibenarkan.
Selain berpeluang merasai keseronokan main bersama atau mandi bersama ikan kelah, pengunjung juga berpeluang menikmati keindahan alam semula jadi dengan flora dan faunanya yang cukup mengagumkan.
Sudah pasti fikiran yang serabut dan runsing akan menjadi tenang setenang air yang mengalir tatkala berada di Kelah Santuari itu.

No comments: