Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Friday, November 26, 2010

Adakah Anda Ketagih Facebook?

Assalammualaikum!

Hari ini, hampir semua orang yang celik IT mempunyai paling tidak, satu akaun facebook. Laman sosial ini digemari oleh semua golongan generasi, dari anak kecil yang baru mengenal huruf, sehingga warga emas yang hampir rabun mengenali huruf. Laman sosial yang melekakan ini dikatakan boleh menghibur kesunyian dan menyuntik semangat pergaulan kepada pemalu. Oleh itu, ramai yang teruja kerananya dan akak tidak terkecuali. Sesiapa yang sudi berkawan dengan akak, terimalah salam persahabatan dari:

pu3san2bung@gmail.com

 

Ketagih Facebook
"Sayang, abang balik. Lapar ni, boleh siapkan makan?" Tanya Ali kepada isteri yang sedang berada di bilik.
"Kejap, bang. Sayang tengah bagi 'kambing' makan ni." Jawab Aminah, sambil terus
melayan ternakan virtual dalam facebook, permainan yang digilai ramai orang,
"Kambing bodoh tu bagi makan, suami lapar kena tunggu pulak?" Leter suami yang setiap
hari menahan sabar dengan sikap isteri yg melekat dengan facebook.
Sejam kemudian aminah pergi ke dapur. Didapatinya pinggan bekas makan suami dalam
sinki dan sebuah kuali di atas dapur. Suami, seperti biasa, menggoreng sendiri telur
untuk dijadikan lauk kerana tidak dapat menahan lapar menunggu hidangan isteri.
"Mama, tolong Amar buat karangan ni. " Rayu Amar kepada ibunya,  Aminah malam itu.
"Amar buat dulu. Kejap lagi mama datang." Jawab ibunya. Aminah masih meneruskan hobi
melayan kawan2 lama dalam facebook.
Dua jam kemudian, selepas Aminah menutup komputer didapatinya Amar sudah tertidur
menangkup atas buku tulis dengan pensel di tangan. Karangannya tidak habis ditulis.
Terlalu lama menunggu mama yang tidak kunjung datang membantu.
Aminah adalah salah seorang dari jutaan manusia yang menjadi mangsa ketagihan facebook.
Kes ketagihan facebook semakin parah dalam masyarakat barat dan kini menyusupi masyarakat
Malaysia yang menyerang bukan saja
anak2 muda malah warga emas yang menghabiskan masa berjam2 menulis dan menjawab status
kawan2.
Facebook dijadikan pelarian dari masalah dan tanpa disedari ia menyedut berjam-jam
masa produktif yang sepatutnya digunakan untuk melunaskan amanah dan tanggungjawab.
Bagi pelajar masa yg sepatutnya untuk membuat kerja sekolah, membuat assignment,
membaca buku terbuang begitu saja kerana merasakan semua itu membebankan dan beralih
kepada facebook untuk melegakan perasaan.
Masa untuk membaca buku bertukar kepada masa membaca facebook. Waktu beribadah tahajjud
pun boleh turut terjejas kerana tarikan facebook.
Hari ini tidak lagi perkara luar biasa melihat suasana di rumah orang bandar jam
8 malam yang biasanya keluarga berkumpul dan bergurau senda di ruang keluarga sambil
menonton tv kini masing2 menghadapi facebook di tempat masing2. Ibu dan ayah dengan laptop
masing2 di bilik. Anak2 di bilik mereka  atau di ruang tamu dan masing2 punya laptop
sendiri. Tiada bunyi, tiada suara  kecuali bunyi keyboard dan suara bibik sedang
mencuci pinggan di dapur.
Adalah masih dikira baik kalau mereka masih berkomunikasi sesama sendiri.
Yang malangnya setiap orang sedang berfacebook dengan kawan2 masing dan ahli keluarga
tidak termasuk dalam senarai yang di 'add' sebagai 'friends'
dan tiada 'mutual friends' di kalangan ahli keluarga.
Ciri-ciri ketagihan facebook:
1. Tidak dapat berenggang dengan. internet
2. Terus mencapai facebook sebaik saja bangun dari tidur, sampai di pejabat atau
sampai di rumah.
3. Sentiasa terbayang apa yg ada dalam facebook semasa offline,
4. Sentiasa terbayang untuk menulis sesuatu dalam facebook semasa offline
5. Lebih selesa melayari facebook dari keluar rumah atau menonton tv
6. Masa dihabiskan lebih setengah jam setiap kali melayari facebook.
7. Melayari facebook lebih 3 kali sehari sekadar berbual kosong.
8. Facebook dijadikan tempat meluahkan perasaan.
9. sentiasa mengharapkan ramai orang memberi komen.
10. Rasa gelisah yang amat sangat apabila berada lama di tempat  yang tiada internet.
Facebook amat berguna untuk merapatkan hubungan persahabatan dan keluarga, mencari
teman2 lama atau siapa saja yg ingin dihubungi sekiranya tidak dapat dihubungi dengan telefon. Adakalanya pada waktu2 kritikal facebook amat diperlukan utk menghubungi seseorang.
Mat rempit dan kaki lepak dikaitkan dengan masalah anak2 generasi Y. Tetapi anak2 generasi Z rasanya lebih selamat dari gejala rempit kerana mereka lebih suka
duduk di rumah melayari internet menghubungi rakan2 dalam dunia maya. Malangnya mereka
sukar berinteraksi secara alam realiti.
Sesuatu yang baik itu boleh digunakan  untuk keburukan jika kita mahu.
Sesuatu yang buruk itu boleh juga digunakan untuk kebaikan sekiranya kita mahu. Hanya
akal yang terpimpin dengan prinsip agama saja yang mampu menjadikan setiap sesuatu
itu menjadi berharga untuk dirinya, orang lain dan alam seluruhnya.

Ibu Rela Bunuh Anak Kerana Farmville

Seorang ibu muda yang baru berumur 22 tahun, Alexandra V. Tobias, yang berasal dari Jacksonville, Florida, USA, mengoncangkan anaknya yang baru berumur 3 bulan, Dylan Lee Edmondson sehingga maut.

Florida Times-Union melaporkan, Tobias bertindak sedemikian oleh kerana marah kepada bayi tersebut yang tidak berhenti-henti menangis ketika beliau sedang sibuk bermain dengan permainan dalam talian Farmville di laman Facebook. Ia mengganggu tumpuannya bermain Farmville.

Mengikut hukuman, beliau boleh dijatuhkan hukuman penjara sampai mati kerana kes membunuh.

Namun oleh kerana umur beliau yang masih muda, kemungkinan besar beliau akan dikenakan hukuman penjara antara 25 tahun hingga 50 tahun.

Laporan akhbar ini sememangnya mengejutkan kita. Sunggupkah seorang ibu melakukan seperti itu kepada anak kecilnya hanya kerana Farmville?

Adakah ternakan dalam permainan itu lebih penting dari nyawa seorang anak yang dia sendiri lahirkan?

FarmVille adalah permainan selingan paling populer di Facebook dengan 62 juta pengguna aktif dan lebih dari 24,6 juta penggemar pada fans page. Berkat popularitas permainan itu, perusahaan Zynga sebagai pengembang mengantongi US$5,61 miliar.

Namun, muncul beberapa terkait kelalaian orang tua yang asyik bermain komputer. Pada saat seperti ini anak-anak yang tinggal bersama pemain rentan menjadi korban.

Awal tahun ini, sepasang suami-istri di Korea Selatan membiarkan anak mereka mati kelaparan. Saat itu mereka sibuk dengan permainan membesarkan bayi virtual di internet.

Pada September, seorang Ibu di AS dilarang oleh pengadilan untuk menggunakan komputer lagi setelah dia terbukti mengabaikan anak-anaknya serta anjingnya hingga kelaparan karena keranjingan game.[].

No comments: