Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Thursday, March 18, 2010

Suara cintaku.

Sayangku,

dari kejauhan ini, kubingkiskan sebuah puisi untukmu, sebagai pengganti diri, menemanimu di kala rindu.

 

Sayangku,

hadirmu bagai mentari, menyinari kegelapan pagi.

 

Suara Cintaku.

Jauh di hujung talian,

Sebuah salam bergema mesra,

Menyapa hati wanitaku,

Lalu terukir rindu.

Jauh di hujung talian,

Lagu-lagu rindu berkumandang sendiri,

Mencuri hatiku yang sepi,

Aku kerasukan keliru.

Jauh di hujung talian,

Terbentang luas taman puisi,

Ayat-ayat cinta bermadah indah,

Kau dan aku akan bersama.

Jauh di hujung talian,

Kota janji tersergam indah,

Menghiasi mimpi siangku,

Aku dilamar cinta.

Jauh di hujung talian,

Gelora rindu mengalir deras,

Aku terkasima lalu terpesona,

Namun hinggakini menimbang rasa.

No comments: