Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Thursday, March 25, 2010

Kera Dan Tukang Gunting.

Sebenarnya banyak yang kita pelajari dengan cara meniru apa
yang oran lain buat. Mungkin tidak ramai yang menyokong kenyataan ini
tetapi itulah hakikatnya. Pada zaman kanak-kanak, kita mula belajar
bercakap dengan cara meniru orang di sekitar kita bercakap. Demikian

juga dengan lain-lain perbuatan. Kita akan meniru apa sahaja yang orang
lain buat tanpa berfikir panjang kerana pada saat itu fikiran kita

belum matang.
Namun yang peliknya, setelah remaja, dewasa dan lanjut usia,
kita masih ramai yang mengamalkan taabiat yang serupa iaitu suka meniru
tanpa usul periksa dan ini mengingatkan saya kepada sebuah cerita
tentang seekor kera dan tukang gunting.

Pada suatu hari, terlihat oleh seekor kera di atas sebatang

pokok akan seorang tukang gunting sedang menggunting rambut seorang

budak di bawah pokok di mana kera itu berada. Sang kera sangat tertarik

akan aksi tukang gunting tersebut menggunakan gunting dan pisau cukur

dalam pekerjaannya.
Setelah selesai, sementara menunggu pelanggan yang lain, tukang gunting

itu beredar dari situ dan naik ke rumah. Dia meninggalkan perkakasannya

di bawah pokok itu. Sang Kera segera turun dari pokok untuk melihat

gunting dan cukur yang digunakan oleh tukang gunting tadi.
Tergerak di hatinya untuk meniru perbuatan tukang gunting. Dia pun

mengambil gunting lalu menggunting bulu di badan dan kepalanya. Setelah

itu dia mengambil pisau cukur pula. Cepat-cepat dia meraut bulu di

badannya. Dalam kegopohannya pisau cukur itu memotong sebahagian

hidungnya. Kera menjerit kesakitan. Sang Kera mula menyesal kerana

meniru apa yang dilakukan oleh tukang gunting itu. Namun semuanya sudah

terlambat.
Pengajaran:
Dalam apa jua keadaan sekalipun, kita mestilah mempunyai jati

diri dan tidak mudah untuk terikut-ikut dengan apa yang orang lain

lakukan. Meniru secara membuta tuli akan merosakkan diri sendiri. Oleh

itu, gunakanlah akal fikiran yang waras untuk menimbang baik buruknya

sebelum bertindak.

No comments: