Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Sunday, May 16, 2010

Sajak: Pesan seorang Cikgu.

Assalammualaikum!
Beginilah suara hati seorang guru OKU penglihatan kepada murid-murid yang senasib dengannya.
Sajak - Pesan Seorang Cikgu
Oleh:
Roslan bin Bidin, Arau, Perlis

Dipetik dari Majalah SBM: September - Disember 2007.


Pelajar-pelajar tercinta,
Yang bergelar teman senasib,
Ingat pesan cikgu,
Tiap-tiap pagi,
Ketika baru bangkit dari tidur yang lena,
Orang kurang upaya penglihatan,
Hidup kita sudah terpilih,
Untuk mengharungi arus cabaran dan rintangan,
Menempuh jalan berliku dan berlekuk.

Pelajar-pelajar tercinta,
Yang dianggap cerdik lagi bestari,
Ingat pesan cikgu,
Tiap-tiap hari,
Ketika menuntut ilmu di sekolah,
Orang kurang upaya penglihatan,
Tiada ungkapan mudah untuk kita.
Sudah tersurat,
Kita mesti berusaha,
Dengan tulang empat kerat,
Menterjemahkan buku rujukan dan latiha,n
Dari tulisan biasa kepada Braille,
Di samping guru-guru khas,
Akan melakukan bahagian mereka.

Pelajar-pelajar tercinta,
Yang terkenal sikap cekal dan tabahnya,
Ingat pesan cikgu,
Tiap-tiap tengah hari,
Ketika panas matahari membenamkan bahangnya,
Orang kurang upaya penglihatan,
Seharusnya perkataan putus asa tidak tampil dalam kamus hidup kita.,
Pahit maong keringat yang menitis,
Adalah jerih-perih kita.
Ribut pencubaan yang membadai,
Adalah dugaan yang terpaksa dihadapi.,

Pelajar-pelajar tercinta,
Yang sempurna sifat takwanya,
Ingat pesan cikgu,
Tiap-tiap senja,
Ketika burung-burung pulang ke sarang,
Orang kurang upaya penglihatan,
Kepada Tuhan kita berserah,
Segala usaha dan harapan,
Sambil bersujud di ruang Maha Suci,
Membiarkan jiwa dan raga,
Disinggahi suara Azan dan nyanyian Mazmur.

Pelajar-pelajar tercinta,
Yang diseru dengan panggilan rakan seperjuangan,
Ingat pesan cikgu,
Tiap-tiap malam,
Ketika bulan dan bintang sedang menjulang tinggi di langit,
Orang kurang upaya penglihatan,
Jangan lalai oleh mimpi indah,
Juga suara-suara merdu bak madu,
Mereka yang kononnya memperjuangkan hak kita,
Kerana masa depan dan cita-cita kita,
Adalah terletak di tangan kita sendiri.

No comments: