Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Sunday, May 16, 2010

Sajak: Mereka tidak mengerti.

Assalammualaikum!
Bersama ini disisipkan sebuah sajak nukilan seorang guru OKU penglihatan yang tidak berpuas hati dengan pentadbiran sekelilingnya.

Sajak - Mereka Tidak Mengerti
Oleh:
Roslan bin Bidin, Arau, Perlis
Dipetik dari Majalah SBM September - Disember 2007

Mereka tidak mengerti,
Aku tidak melihat,
Bukan tidak berakal,
Atau tidak berfikir.,
Aku diam,
Bukan tidak bermulut,
Atau tidak berlidah.
Aku pun punya perasaan dan cita-cita,
Punya wawasan untuk sebuah korikulum bersepadu,
Demi membina insan yang seimbang,
Harmoni jasmani emosi rohani dan intelek,
Di sebuah sekolah program inklusif.

Mereka tidak mengerti,
Walau mereka melihat,
Di mata lain,
Di hati lain,
Dipandang lain,
Dituju lain,
Dicadang lain,
Dibuat lain,

Mereka tidak mengerti,
Tapi ingin mendidik,
Seperti ketam mendidik anaknya berjalan lurus.,
Mereka ingin bercakap,
Bercakap dengan lidah bercabang macam lidah buaya.,
Mereka ingin mengepalai,
Terlupa diri buta erti kecemerlangan.,

Mereka tidak mengerti
Aku mengerti niat mereka,
Yang berniat terus menerus menidakkan hak kami,
Orang kurang upaya penglihatan di persekitaran ini.,
Aku mengerti sifat tamak haloba mereka,
Yang berniat terus menerus membolot segala keistimewaan,
Yang telah dikhususkan untuk kami.,
Aku mengerti muslihat di sebalik kata-kata mereka,
Konon kami tidak mengerti apa-apa,
Kerana kekurangan ketara pancaindera kami.

Mereka tidak mengerti,
Betapa bodoh rakan senasibku,
Yang mudah termakan hasutan dan pujian.,
Dengar cakap mereka,
Ibarat dengar cakap enggang,
Makan buah beluluk,
Dengar cakap orang,
Terjun masuk lubuk.

No comments: