Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Sunday, April 25, 2010

Pencuri Biskut.

Seorang wanita di lapangan terbang sedang menunggu waktu penerbangannya. Sambil menunggu dia makan biskut yang dibelinya sebelum itu dan membaca buku cerita. Sedang makan biskut itu, dia teperasan yang lelaki di sebelahnya turut mengambil biskut dari bungkusanya yang sama yang terletak di sebelahnya. Setiap keping biskut yang dia ambil, lelaki itu turut mengambil sama. Di dalam hati, wanita itu menyumpah–nyumpah.

“Alangkah tak malunya lelaki ni. dah la tak minta dari aku, makan sama banyak dengan aku pulak tu. pencuri!” rungut wanita itu dalam hati. Dalam pada itu, lelaki berkenaan dengan muka yang tenang terus dengan perbuatanya hinggalah sampai ke biskut yang terakhir terdapat dalam bungkusan itu. Wanita itu menunggu reaksi dari lelaki itu. Sambil tersenyum, lelaki itu mengambil biskut yang terakhir lalu dipatah dua lantas memberikan separuh daripadanya kepada wanita itu. Dia menjadi begitu marah namun dia tetap menahan dirinya dari memarahi lelaki itu. Sambil merampas dengan kasar biskut yang separuh itu dan menunjukkan mukanya yang masam mencuka, wanita itu berkata dalam hatinya. “Berani sungguh lelaki ni! memang muka tak malu. Pencuri besar!”

Kedua–dua wanita dan lelaki itu terus duduk sehinggalah panggilan menaiki pesawat untuk wanita itu sampai. Sambil menarik nafas lega seolahnya baru lepas dari satu kejadian ngeri, wanita itu bergerak menaiki pesawat.

Apabila sampai di tempat duduknya, dia membuka beg kecilnya untuk mengambil sesuatu. Alangkah terkejutnya dia bila melihat satu bungkusan biskut berada di dalam begnya masih elokm belum terbuka. “Jika biskut ni ada dalam beg aku,,jadi bermakna biskut yang aku makan tadi … ya … biskut yang dimakannya tadi adalah kepunyaan lelaki itu”. Alangkah malunya dia atas tindakannya. Lelaki itu telah sanggup berkongsi biskut dengannya sehingga biskut yang terakhir biarpun dari awal lagi wanita itu telah menunjukkan reaksi marahnya.

Untuk meminta maaf sudah terlambat, namun hatinya penuh kekesalan kerana bersifat kedekut dan tidak mahu berkongsi dengan orang lain. Kini dia menyedari bahawa dialah pencuri biskut yang sebenar.

No comments: