Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Friday, April 15, 2011

Ikhlaslah Beramal.

Ikhlaskah Hati Ini? "Mari ku ajarkan mu tentang ikhlas," kata seorang guru kepada muridnya. "Nanti saya ambilkan buku dan pena untuk menulisnya." "Tak payah, bawa sahaja karung guni." "Karung guni?" soal anak muridnya, seperti tidak percaya. "Mari kita ke pasar!" Dalam perjalanan ke pasar mereka berdua melalui jalan yang berbatu-batu. "Kutip batu-batu yang besar dan masukkan ke dalam guni yang kau bawa itu," kata guru itu memberi arahan. Tanpa soal, anak muridnya memasukkan batu-batu besar yang mereka temui sepanjang jalan. "Cukup?" "Belum, isi sampai penuh karung guni itu. Lebih banyak lebih baik." Sampai di pasar, mereka berdua tidak membeli apa-apa pun. Gurunya hanya berlegar-legar, melihat-lihat dan kemudiannya mula beredar ke luar. "Tok guru, kita tidak beli apa-apa kah?" "Tidak. Bukankah karung guni mu telah penuh?" "Ya, ya..." kata murid itu sambil memikul guni yang berat itu kelelahan. "Banyak beli barang," tegur seorang kenalan apabila melihat anak murid itu memikul guni yang berisi penuh dengan batu-batu. "Wah, tentu mereka berdua ini orang kaya. Banyak sungguh barang yang mereka beli," bisik orang lalu-lalang apabila melihat guru dan anak murid tersebut. "Agaknya, mereka hendak buat kenduri dengan barang-barang yang banyak itu," kata orang yang lain. Sampai sahaja di tempat tinggal mereka, murid tadi meletakkan guni yang berisi batu-batu tadi. "Oh, letih sungguh... apa yang kita nak buat dengan batu-batu ni Tok?" "Tak buat apa-apa." "Eh, kalau begitu letih sahajalah saya," balas anak murid. "Letih memang letih, tapi kamu dah belajar tentang ikhlas..." "Bagaimana?" tanya anak murid itu kehairanan. "Kamu dah belajar apa akibatnya tidak ikhlas dalam beramal." "Dengan memikul batu-batu ini?" "Ya. Batu-batu itu umpama amalan yang riyak. Tidak ikhlas. Orang memujinya seperti orang-orang di pasar tadi memuji banyaknya barang yang kamu beli. Tapi, kamu sendiri tahu itu bukan barang makanan atau keperluan tetapi hanya batu-batu... " "Amal yang tidak ikhlas umpama batu-batu ini?" "Ya, hanya beratnya sahaja yang terpaksa ditanggung. Dipuji orang, tetapi tidak ada nilainya di sisi Allah. Yang kamu dapat, hanya penat..." "Ya, sekarang saya sudah faham apa akibat jika beramal tetapi tidak ikhlas!" ujar murid itu. Sekarang dia sudah faham apa akibatnya RIYAK dalam beramal. Pengajarannya:~ Ramai manusia tertipu dalam beramal kerana mengharapkan pujian orang. Padahal kata pujian daripada orang-orang itu tidak akan memberi manfaat pun kepadanya pada hari akhirat. Malah, mengharap pujian daripada manusia hanya akan menyebabkan diri terseksa kerana terpaksa hidup dalam keadaan yang bermuka-muka. Rugi benar orang yang tidak ikhlas, terseksa di dunia, terseksa di akhirat. RenungiLah kata-kata ini:~ "Sesungguhnya hati manusia itu mati, kecuali mereka yang berILMU. Sesungguhnya mereka yang berilmu itu lena, kecuali mereka yang berAMAL.Sesungguhnya mereka yang beramal itu tertipu, kecuali mereka yang IKHLAS" ~Imam Al-Ghazali

No comments: