Pantaulai Aku Dengan Emailmu:

Total Pageviews

Ramai Yang Meminati: Anda bagaimana pula?

Pages

Kenalilah dunia ciptaan sahabat-sahabatku:

Jika langit di duniamu runtuh, berhijrahlah ke duniaku.

Salam segunung rindu untuk kekasih di hujung talian:

Kasih manusia sering bermusim, madah helahnya tiada bertepi;
Dengan harapan kubina impian,
kau sentuh runtuh tinggal kenangan.
Biarpun hatiku retak seribu,
kau tetap kukunci di dalam hatiku.

Love me but, leave me not,
Kiss me but, miss me not,
Hit me but, hate me not,
Remember me but, forget me not.

Teman!
Di taman ini aku menantimu bersama segunung rindu yang sarat. entahkan bila ketemu penawarnya. Aku kehilangan, yang tinggal hanyalah kerinduan.
Di sini, akumengukir syair di atas air, meniti buih mengejar pelangi. Beralaskan mimpi syahdu kelmarin, kini menjadi igauan siangku. rindu ini di manakah noktahnya? Cinta ini bilakah ajalnya?
Ketahuilah sesungguhnya secebis kasih membuat kita sayang. seucap janji membuat kita percaya. sekecil luka akan membuat kita kecewa. tetapi, sebuah persahabatan akan selamanya bermakna."
rinduku padamu tak bisa pudar, kasihku padamu belum tercemar.

Pelangi! Kau ciptaan Allah yang sungguh istimewa.

Terimalah madah pujangga dari: Michael Jordan Quotes

There was an error in this gadget

Apakah yang anda cari?

Loading...

Sunday, September 12, 2010

Batu yang anih.

BATU-BATU YANG ANEH

Dalam sebuah hadis menceritakan, pada zaman dahulu ada seorang lelaki wukuf di Arafah.

Dia berhenti di lapangan luas itu. Pada waktu itu orang sedang melakukan ibadat haji.

Wukuf di Arafah adalah rukun haji yang sangat penting. Bahkan wukuf di Arafah itu

disebut sebagai haji yang sebenarnya kerana apabila seorang itu berwukuf di padang

Arafah dianggap hajinya telah sempurna walaupun yang lainnya tidak sempat dilakukan.

Sabda Rasulullah mengatakan :

"Alhajju Arafat" (Haji itu wukuf di Arafah)

Rupanya lelaki itu tadi masih belum mengenali Islam dengan lebih mendalam. Masih

dalam istilah 'muallaf'. Semasa dia berada di situ, dia telah mengambil tujuh biji

batu lalu berkata pada batu itu :

"Hai batu-batu, saksikanlah olehmu bahawa aku bersumpah bahawa tidak ada tuhan melainkan

Allah dan Muhammad itu pesuruh Allah."

Setelah dia berkata begitu dia pun tertidur di situ. Dia meletakkan ketujuh-tujuh

batu itu di bawah kepalanya. Tidak lama kemudian dia bermimpi seolah-olah telah datang

kiamat. Dalam mimpi itu juga dia telah diperiksa segala dosa-dosa dan pahalanya oleh

Tuhan. Setelah selesai pemeriksaan itu ternyata dia harus masuk ke dalam neraka.

Maka dia pun pergi ke neraka dan hendak memasuki salah satu daripada pintu-pintunya.

Tiba-tiba seketika batu kecil yang dikumpulnya tadi datang dekat pintu neraka tersebut.

Tetapi mereka tidak sanggup rupanya. Malaikat azab telah berada di situ. Semua malaikat

itu menolaknya masuk ke pintu neraka tersebut. Tapi sanggup rupanya. Kemudian dia

pun pergi ke pintu lain. Para malaikat itu tetap berusaha hendak memasukkannya ke

dalam neraka tapi tidak berjaya kerana batu mengikut ke mana saja dia pergi.

Akhirnya habislah ketujuh pintu neraka didatanginya. Para malaikat yang bertindak

akan menyeksa orang-orang yang masuk neraka berusaha sekuat tenaga untuk menolak

lelaki itu dalam neraka tetapi tidak berjaya. Sampai di pintu neraka nombor tujuh,

neraka itu tidak mahu menerimanya kerana ada batu yang mengikutinya. Ketujuh-tujuh

batu itu seolah-olah membentengi lelaki itu daripada memasuki neraka. Kemudian dia

naik ke Arasy di langit yang ketujuh. Di situlah Allah berfirman yang bermaksud :

"Wahai hambaku, aku telah menyaksikan batu-batu yang engkau kumpulkan di padang Arafah.

Aku tidak akan menyia-nyiakan hakmu. Bagaimana aku akan menyia-nyiakan hakmu sedangkan

aku telah menyaksikan bunyi 'syahadat' yang engkau ucapkan itu. Sekarang masuklah

engkau ke dalam syurga."

Sebaik saja dia menghampiri pintu syurga itu, tiba-tiba pintu syurga itupun terbuka

lebar.

No comments: